Senin, 26 Juni 2017

bridging word

Mungkin bridging word masih asing di memori kalian. Percaya atau tidak setiap kali kita melihat ada dua orang atau lebih lagi ngobrol begitu lama seakan obrolan mereka tak ada habisnya. Selalu ada pembahasan yang menarik untuk diobrolin. Sebenernya pembahasan di obrolan mereka berbeda-beda dan yang membuat pembahasannya berkaitan karena ada bridging words. Bridging words atau kata-kata yang menjembatani adalah kata-kata yang menghubungkan 2 topik pembahasan yang berbeda sama sekali. Teori ini gue temuin ketika gue belajar stand up comedy. Dalam teori di stand up comedy, pembahasan yang dijadikan lawakan disebut sebagai premis dan dalam pertunjukan stand up comedy, para stand up comedian membawakan materi lawakan dari banyak premis yang berbeda-beda. Yang menyatukan premis-premis yang berbeda tersebut supaya menjadi sebuah penampilan lawak yang utuh atau lawakan yang bagus dibutuhkan bridging words. Nah, teori yang gue dapetin dari belajar stand up comedy, ternyata digunain juga oleh kita semua dalam obrolan kita yang lama dengan lawan bicara kita tanpa kita sadari.

Supaya artikel ini terkesan hidup, gue kasih contoh obrolan gue sama temen kampus gue bernama nadya sewaktu kita pulang kampus bareng.



Joe : nad lu suka pake sifat alis ga?

Nadya : iya suka ko.

Joe : kalo lipstik suka make juga?

Nadya : iya suka juga.

Joe : terus kenapa banyak cewe yang sebelum pake sifat alis, alisnya dicukur dulu?

Nadya : ya biar simetris jo alisnya. Soalnya kadang kalo ga dicukur lengkungan alisnya ga simestris.

Joe : bukan karena biar bisa liat tuyul kan? Soalnya gue pernah denger mitos kalo alis dicukur nanti bisa liat tuyul.

Nadya : ga lah joe, gue ajah yang ga nyukur alis bisa liat tuyul.
Joe : itu beneran?

Nadya : iya joe, gw pernah waktu itu baru bangun tidur ngeliat anak kecil berdiri di depan lemari. Gw kira adek gue ternyata pas gue usir dia langsung terbang dan hilang.

Joe : kalo melihara tuyul emangnya konsumsinya ASI?

Nadya : iya joe, jadi kalo mau melihara tuyul harus ada kesepakatan antara suami-istri gitu. Istrinya yang netein tuyulnya; suaminya yang gendongin tuyulnya ke rumah korban. Babi ngepet juga gitu juga joe ada kesepakatan gitu. Jadi nanti ada yang jagain lilin trus ada yang keliling jadi babinya. Orang yang pake pesugihan juga sama. Ada kesepakatan juga mengenai tumbalnya.

Joe : apa mereka yang pake hal begituan punya kekuatan supranatural ya?
Nadya : tapi kayanya iya juga deh. Soalnya ga logis juga manusia bisa jadi babi. Trus kalo babinya dibunuh berubah jadi manusia lagi.

Joe : emang sih ga logis. Tapi emang kenyataannya begitu nad.

Nadya : iya juga sih joe. Kaya nenek buyutnya gue aja. Dia udah umur 90 tahunan tapi susunan giginya masih rapih banget dan buyut gue ga bisa meninggal karena dia masih punya susuk kejayaan di pundaknya.

Joe : lu beneran?
Nadya : iya beneran. Gue liat sama mata kepala gue sendiri. susuknya itu kaya jarum ukurannya sejari tengah gue gini dan warnanya kuning kaya emas. Pas susuknya dilepas buyut gue baru bisa meninggal.

Joe : eh iya nad. Sodara gue juga ada yang kaya gitu, ga bisa meninggal padahal kondisi tubuhnya udah kurus banget. Jadi sodara gue dulunya pernah dapet penghargaan jadi model kecantikan citra. Dia janda kembang nad. Tapi sayang nad, pas meninggal sodara gue ini badannya kurus banget. Bahkan daging di tubuhnya udah sedikit banget saking kurusnya.

Nadya : hah beneran?

Joe : iya beneran. Pas dapet penghargaan itu beberapa tahun gitu ya gue lupa, dia kenalan sama supir bisa malem. Nah lambat-laun kondisi badannya makin kurus banget. Pas menjelang meninggal, sodara gue ngasih tau ke adik sama kakaknya kalo ada sesuatu yang dibungkus kertas di atas lemari tapi gue ga tau. Pas adik sama kakaknya nemuin itu nad, ga lama sodara gue meninggal.

Nadya : ih kasian banget.

Joe : ada lagi tetangga gue nad, badannya kurus banget sama kaya sodara gue. Kalo tetangga gue karena sakit ginjal stadium 4. Karena ga punya uang buat cuci darah, akhirnya tetangga gue dirawat di kamar rumahnya sendiri selama 4 bulan ga keluar rumah. Pokonya setiap kali ada yang jenguk tetangga gue ini, tetangga gue sering banget nangis terus bilang “ko yang lain sombong ya, ga mau nemuin saya?.” Bahkan nad, tetangga gue yang jenguknya aja ada yang mikir kalo tetangga gue hidupnya sebentar lagi karena udah kurus banget daging di tubuhnya udah sedikit. Tetangga gue yang sakit ini dia berpesan ke istrinya kalo dia mau kursi roda soalnya keluar rumah udah bosen di kamar mulu. Karena di gereja gue ada kursi roda yang nganggur, ya udah gue pinjem ajad dulu dari pengurus gereja gue. Tau ga?

Nadya : kenapa?

Joe : tetangga gue yang sakit itu gunain kursi roda Cuma sebulan. Setelah itu badannya jadi gemuk.

Nadya : ih masa sih?

Joe : iya beneran. Dia masih hidup sampe sekarang cuma udah pindah.

Nadya : amazing banget joe.



Obrolan cukup sampe situ dulu kalau gue jabarin semuanya jemari gue capek karena kelamaan menari di atas keyboard laptop. Kalau kalian sadar, obrolan gue pembahasannya banyak dan berbeda-beda lagi. Dari ngobrolin alat kosmetik sampe tetangga sakit. Yang bikin pembahasan gue sama nadya bisa lama karena dari setiap pembahan yang satu supaya bisa nyambung ke pembahasan lainnya yang berbeda karena ada kata yang menjembatani (bridging words). Kalau kalian sadar saat gue ngobrolin alat kosmetik kata “alis” jadi bridging word-nya untuk ke pembahasan tuyul. Dari tuyul ke susuk bridging word-nya “supranatural”. Dan ketika selesai ngebahas susuk kata “susah meninggal” jadi bridging words ke pembahasan sodara gue. Dan yang terakhir dari pembahasan sodara gue ke tetangga gue bridging words-nya “badannya kurus banget”.

Well, di dalam obrolan yang begitu panjang dan begitu lama karena ada banyak pembahasan berbeda yang dibicarakan oleh dua orang atau lebih ketika sedang ngobrol satu sama lain. Dari obrolan mengenai banyaknya pembahasan yang berbeda satu sama lain, yang bikin obrolan kita menarik karena ada briging words-nya. Kalau masih tak percaya, monggo dicoba analisa gue ini. Mulai ajak ngobrol aja orang yang sering ngobrol sama kita. Jangan fikirin bridging words-nya dulu. Ngobrol dulu yang lama, ya minimal 30 menit ngobrol deh. Ngobrolin hal yang kalian tau aja, atau hal yang sering kalian temuin. Setelah ngobrol, coba diulas pembahasan apa aja yang kalian obrolin selama 30 menit tadi. Nah ketika udah tau ada pembahasan yang berbeda dari pembahasan saat pertama kali memulai obrolan coba cari bridging words-nya yaitu kata apa yang menyebabkan obrolan kalian berubah pembahasannya. Nah coba terus cari bridging words dari pembahasan satu ke pembahasan yang lain.

Bridging words biasanya kita digunain saat obrolan untuk menghabiskan waktu luang, bukan obrolan diskusi ataupun obrolan saat di rapat. Obrolan untuk menghabiskan waktu, obrolan spontanitas. Pokonya obrolan untuk menghabiskan waktu luang, obrolan yang sering kita lakuin setiap hari sama lawan bicara di sekitar kita atau orang yang kita kenal. Susah juga nyari kata-kata yang cocok buat ngejelasin maksud dari obrolan penghabis waktu luang. Analisa gue emang kurang kerjaan, tapi gue bangga setidaknya gue menggunakan otak gue untuk melakukan hal yang positif sekalipun ga ada yang peduli sama yang gue lakuin. Lebih baik begini dari pada gue gunain otak gue buat melakukan hal yang merugikan orang lain atau merugikan diri sendiri.

Sebenernya karena gue pernah belajar teknik stand up comedy sih jadi gue bisa sadar fungsi bridging words. Ya pokonya ada hikmah di setiap hal yang kita lakuin.

Rabu, 25 Januari 2017

Analisa Iseng mengenai Pacaran 2

Untuk membuktikan keseriusan dalam menjalin hubungan berpacaran coba tanya deh ke pacar "kapan kita menikah?." kalo si pacar jawabnya masih ragu berarti hubungannya gak serius.
Pacaran itu ujungnya cuma dua. Kalo gak jadi mantan ya jadi besan. Pacaran yang serius selalu menuju pelaminan, selain dari itu gak layak dikatakan serius kecuali salah satu dari mereka ada yang meninggal. Itu beda perkara.
Pacaran itu komitmen bukan status. Dimana dua orang yang berbeda saling berkomitmen untuk sehati sepikir dan se-iya sekata. Kalo putus berarti komitmen yang dihancurin bukan statusnya.
Menjaga komitmenpun harus hati-hati. Niatnya pacaran sampe pelaminan tapi sebelum ke pelaminan malah udah punya buah hati duluan. Wah kalo begini pacarannya atas dasar birahi bukan hati. Tak peduli khilaf dijadikan alasan. Pacaran atas dasar birahi tetap pacaran yang gak serius. Namanya juga menjaga bukan merusak. Masa iya rela merusak orang yang disayang? Udah gak usah basa-basi. Semua alasannya "dilakukan atas dasar cinta." Lah kok tega merusak kalo memang cinta?
Mulai dari sekarang kalo si pacar bilang "aku sayang kamu" atau "aku cinta kamu." bales aja "aku gak butuh ungkapan. Aku cuma butuh pembuktian, kalo kamu cinta aku, siapin dirimu dan aku siapin diriku supaya kita bisa menikah." yuk dipraktekin. Hidup bukan main-main.

Analisa Iseng mengenai Pacaran

untukmu para lelaki, sadarkah kalian yang pernah melakukan zinah dengan pacar membuat harga diri pacarmu lebih rendah dari pada seorang pelacur meskipun hanya cipokan, cupangan, atau yang lainnya?
Seorang pelacur aja mau melakukan hal tersebut kalo dibayar. Mana mau pelacur melakukan hal tersebut kalo ga dibayar.
Lah ini katanya sayang sama pacarnya tapi kok rela menjatuhkan harga diri orang yang di sayang lebih rendah dari pelacur?
Untuk melakukan hal tersebut ada waktunya. Tunggu sampe melewati pernikahan yang sah secara hukum dan agama.
Kita sebagai lelaki nantinya akan menjadi imam di dalam rumah tangga yang kita bina. Kok yang nantinya jadi imam merendahkan orang yang kita sayang ketika belum menikah?
Ada kemungkin ketika menikah kita melakukan hal yang lebih kejam dari yang pernah kita lakukan ketika pacaran.

Menyikapi Perbedaan

Perbedaan itu saling melengkapi karena sesuai porsi (tersusun). Sebagai contoh sebuah rumah. Di dalam rumah selalu dilengkapi dengan ruangan yang berbeda dan di setiap ruangan selalu ada perabotan yang berbeda juga. Masing-masing perabotan kita letakkan pada ruangan yang sesuai porsi (sesuai susunan), seperti panci kita letakkan di dapur, gayung diletakkan di toilet, guling dan bantal diletakkan di kamar, sofa diletakkan di ruang tamu, dan mobil diletakkan di bagasi. Terlihat indah bukan rumah tersebut? Karena perabotannya diletakkan di tempat yang sesuai porsinya (sesusai susunannya). Bayangkan! Betapa lucunya jika di dalam rumah, gayung diletakkan di kamar dan mobil diletakkan di dapur.

Tapi tanpa kita sadari yang sebenernya sudah kita tau, dalam perbedaan ada batasan. Disetiap ruang selalu ada pembatasnya, seperti ada batas yang memisahkan dapur dengan toilet, batas yang memisahkan kamar dengan ruang tamu, dan batas yang memisahkan ruang tamu dengan bagasi. Dapur, toilet, kamar, ruang tamu, dan bagasi hanya ruangan berbeda yang saling melengkapi karena ada batas yang memisahkan ruang tersebut satu sama lain. Andaikan kamar tak ada batas dengan dengan ruang tamu; betapa absurdnya kita sewaktu ganti pakaian tapi ada tamu yang melihat. Bahkan jika tak ada batas yang memisahkan ruang tamu dengan bagasi. Sudah dipastikan tamu yang hadir merasa terganggu dengan mobil yang parkir di dekat sofa. rumah yang tak memiliki batas yang memisahkan setiap ruangannya hanya rumah berantakan yang tak tersusun rapih (tak sesuai porsi).

Menyikapi perbedaan memang rumit tapi ada hikmah yang bisa dipelajari dibalik perbedaan. Saling melengkapi menjadi kunci.

Norma-normalah yang menjadi pembatasnya. Melampaui batas perbedaan hanya membuat keganjilan. Apalagi menghancurkan batasnya, membuat berantakan hal yang telah tersusun rapih.

Indahnya ketika kita bisa berjalan berirama walau dalam perbedaan.

Kamis, 22 Desember 2016

sukses?


Siapa sih yang ga mau sukses? Semua orang mau sukses tapi kenapa masih banyak orang yang belum sukses? Apa sih sukses itu? Bagaimana supaya kita bisa sukses? Kali ini ijinkan gua untuk berfilsafat mengenai kesuksesan dan cara meraih kesuksesan. Gua membatasi pengertian kesuksesan adalah ketika kita bisa mewujudkan apa yang kita cita-citakan karena pengertian kesuksesan itu terlalu luas jadi gua sempitkan untuk mudah dipahami. Semoga aja mudah dipahami.

Sukses itu bicara mengenai keseharian. Apa cita-cita kita? Pasti kita mau mewujudkan apa yang kita cita-citakan? Tapi berapa banyak dari kita yang bisa mewujudkan apa yang dicita-citakan? Hanya beberapa dan tak semua orang bisa mewujudkan apa yang sudah dicita-citakan. Hal tersebut dikarenakan tidak adanya keterkaitan antara kesehariannya dengan apa yang dicita-citakan. Contoh, kalo kita bercita-cita ingin menjadi guru SD tapi keseharian kita malah gosipin tetangga. Yakin bisa jadi guru SD kalo kesehariannya gosip? Gua sewaktu SD bercita-cita ingin menjadi pemain sepak bola khususnya kiper. Tapi karena selama SD gua jarang main bola, jarang latihan juga, dan sekarang gua bukan pemain sepak bola. Gua juga waktu SMP bercita-cita ingin jadi pesulap. Tapi keseharian gua? Gua pernah belajar sulap secara otodidak tapi gua ga konsisten untuk menjadikan sulap sebagai keseharian gua, dan kini gua bukan pesulap. Banyak banget hal yang gua cita-citain tapi semua ga bisa terwujud karena kebanyakan yang gua cita-citain bukan keseharian gua. Hal termudah yang bisa gua jadiin perumpamaan sukses itu bicara keseharian adalah sering kita temuin di kampus atau di sekolah bahwa setiap orang yang rajin belajar selalu bisa dapet peringkat tertinggi di kelasnya bahkan bisa dapet beasiswa. Nah, kata rajin belajar artinya belajar adalah kesehariannya karena kata rajin mengandung makna melakukan sesuatu yang berkelanjutan secara konsisten. Gimana supaya bisa dapet nilai 100 atau di pelajaran biologi? Jawabannya pasti rajin belajar. Kalo ga rajin susah banget dapet nilai 100. Kalo ingin mewujudkan cita-cita mulai jadikan apa yang kita cita-citakan sebagai keseharian.

Menjadi problem solver (pemecah masalah) dari apa yang kita cita-citakan mempemudah meraih kesuksesan. Tak bisa dipungkiri lagi di dalam keseharian selalu ada masalah. Orang yang kesehariannya mengajar pasti masalahnya apa yang diucapin ke muridnya harus bisa dipahamin dengan mudah sama muridnya karena kalo penjelasan dari pengajar sulit dipahami muridnya akan membuat muridnya melakukan hal yang keliru bahkan yang lebih parah muridnya bisa melakukan hal yang merugikan orang lain ataupun gurunya. Atau orang yang kesehariannya berjualan pasti masalahnya barang jualannya sulit terjual. Nah apa yang kita cita-cita jika dijadikan keseharian pasti akan kita temukan masalah-masalahnya. Dan kita harus cekatan dalam memecahkan masalah yang kita hadapi. Bercita-cita menjadi guru SD dan menjadikan mengajar anak-anak menjadi keseharian pastinya memberi pengalaman yang berarti dalam mewujudkan cita-cita sebagai guru SD. Tapi dalam mengajar anak-anak ada masalahnya seperti, anak-anak sulit memahami apa yang kita ajarkan, mereka masih lebih suka bermain ketimbang belajar, dan lainnya. dari masalah tersebut kita harus memecahkan masalahnya. Ada yang mulai melakukan pendekatan ke anak-anak dengan cara memberi permen agar anak tersebut memberikan perhatian pada apa yang kita ajarkan. Atau menyanyikan lagu kesukaannya agar kita mendapatkan perhatiannya. Memecahkan masalah dari apa yang kita cita-citakan memudahkan kita meraih kesuksesan.

Mengapa cita-cita kita harus dijadikan keseharian kita? Karena di dalam keseharian selalu ada masalah yang datang untuk dipecahkan. Coba ya tebak. Gua punya cita-cita untuk menjadi stand up comedian tapi gua jarang nulis materi stand up dan jarang latihan. Bisakah gua memcahkan masalah ketika gua perform? Mulai dari masalah materi yang ga lucu, penonton yang ga merhatiin apa yang gua bahas, atau masalah demam panggung. Kalo gua ga bisa memecahkan masalah yang gua sebutin tadi, apakah gua layak disebut stand up comedian? Ya ga bakal lah. Saat stand up comedy bukan keseharian gua dan gua ga bisa memecahkan masalah mengenai stand up comedy gua cuma bisa bermimpi menjadi stand up comedian tapi ga bisa mewujudkan dan itu adalah suatu kesedihan.


Mulailah bercita-cita lalu wujudkan. Hidup ini nyata bukan mimipi. Sukses itu bukan angan-angan tapi suatu usaha. Memecahkan masalah membawa kita naik ke tingkat yang lebih tinggi sedangkan membiarkan masalah yang ada hanya menghambat terwujudnya kesuksesan. 

Senin, 18 Juli 2016

fenomena maria

Helo my beloved readers. How is your life? I hope you still keep touch with God. Sekarang gua mau mendiskusikan mengenai fenomena yang sedang hot entah dari kapan tapi yang jelas sampe sekarang masih menjadi trending topic di fikiran gua. Gua menyebut artikel ini dengan ‘fenomena maria’ karena sekarang ini banyak wanita yang sudah hamil duluan sebelum menikah. Kejadian ini seperti yang pernah terjadi dua ribu tahun lalu dimana maria (ibu Yesus) sedang hamil ketika dia belum menikah dengan yusuf. Ketika maria (ibu Yesus) akan melahirkan maka menikahlah maria dengan yusuf. Prosedur maria pada dua ribu tahun lalu nyaris sama hal-nya dengan wanita zaman sekarang. Bedanya wanita wanita zaman sekarang yang hamil di luar nikah ga semuanya bernama maria. Ya semoga aja ga ada wanita yang bernama maria udah hamil di luar nikah. Untuk kalian yang bernama maria saya mohon maaf jika menggunakan nama anda sebagai penyebutan fenomena yang saya buat. Maksud dan tujuan saya bukan untuk melecehkan kalian yang bernama maria tapi untuk merefleksikan diri wanita yang membaca artikel ini semoga setelah membaca ini kita semua bisa dewasa dan bijak dalam bertindak. Sekali lagi saya tidak bermaksud untuk menyinggung para wanita tapi semisal ada yang tersinggung ya ga apapa semoga Tuhan memberikan pengetahuan yang benar.

Maria pada zaman dulu, di zaman Yesus lahir atau orang muslim bilang di zaman nabi Isa A.S lahir, hamil di luar nikah karena mengandung benih yang udah di rencanain Tuhan supaya anak yang lahir dari rahim maria tanpa adanya hubungan sexual. Secara harafiah, seorang anak yang lahir dari rahim sang ibu karena sang ibunya melakukan hubungan sexual dengan suaminya. Tapi apa yang Tuhan lakukan adalah untuk menunjukkan ke-mahakuasaan-Nya kepada manusia bahwa Tuhan sanggup melakukan segala sesuatu yang manusia anggap mustahil. Orang-orang pada zaman maria hidup menganggap kalo maria melakukan perzinahan dengan yusuf karena sebelum adanya pernikahan yang sah maria sudah hamil. Maria merasakan kegalauan yang parah pada saat itu karena hamil sebelum menikah dengan yusuf. Bahkan yusuf saja ingin pisah dengan maria karena yusuf merasa kecewa benih yang di kandung maria bukan berasal dari sperma yusuf. Tapi Tuhan mengutus malaikatNya untuk memberitahukan kepada maria bahwa bayi yang dikandung maria adalah benih yang dari Tuhan. Dan Tuhan-pun mengutus malaikatNya untuk percaya bahwa maria tidak berselingkuh dari yusuf. Maria-pun percaya pada Tuhan dan dirinya-pun tenang bahkan yusuf yang tadinya ingin pisah dengan maria menjadi yakin untuk menjadi suaminya maria. Dan sekarang, dunia mengakui bahwa maria adalah satu-satunya wanita di dunia yang pernah ada melahirkan seorang anak tanpa adanya hubungan sexual dengan suaminya.

Di lain sisi, maria zaman sekarang hamil di luar nikah juga, seperti maria yang dulu tapi yang sekarang mengandung benih bukan dari Tuhan. Maria yang sekarang melahirkan anak juga dari tapi ga ada malaikat yang Tuhan utus untuk menyatukan maria dengan suaminya. Oh mungkin ada malaikat yang diutus Tuhan ke maria yang sekarang. Entah untuk mencatat amal baik atau amal buruknya maria. Entah dan gua ga tau malaikat dengan tugas apa yang Tuhan utus ke maria yang sekarang soalnya gua bukan Tuhan. Maria sekarang hamil di luar nikah atas nama ber-cinta bukan atas nama cinta.

Banyak wanita yang gua temuin di sekitar gua dari usia belasan sampe usia puluhan tahun hamil bukan dari pernikahan yang sah. Ada wanita yang masih belasan tahun udah ada yang hamil sebelum nikah. Ketika dia akan melahirkan, dia menikah dengan lelaki yang menghamilinya. Setelah anak mereka lahir, sang suami menceraikan wanita belasan tahun tersebut. Ada juga sih wanita yang hamil lalu dinikahin dan sampe sekarang mereka belum cerai. Semoga aja mereka ga cerai. Ada wanita yang usianya berkepala dua. tapi nyatanya dia hamil juga di luar pernikahan. Ada wanita usia kepala tiga udah punya suami dan punya anak hamil juga dari hubungan lelaki yang bukan suaminya. Dari wanita yang gua sebutin di atas adalah contoh nyata fenomena maria yang gua temui.

Bukan maksud gua  untuk mengumbaar aib orang tapi tujuan gua memberikan klise mereka adalah kejadian hamil di luar nikah udah menjadi budaya. Mau sampe kapan budaya negatif ini terjadi? karena kalo budaya hamil di luar nikah masih terus berlanjut tidak menutup kemungkinan di generasi yang akan datang bisa jadi tak akan pernah mengenal pernikahan karena kemungkinan generasi yang akan datang hanya tau untuk melakukan regenerasi maka berhubungan seks saja dengan lawan jenis melakukan pernikahan atau tidak jika melakukan hubungan seksual bisa melahirkan generasi baru maka untuk apa menikah. Itu kemungkinan yang terlintas di fikiran saya dan semoga aja hal tersebut tak akan terjadi.

Budaya hamil di luar nikah awalnya nonton tapi menjadi eksperimen. Budaya ini terjadi karena terinspirasi dari film porno. Hampir semua remaja dan pemuda sekarang ini sudah pernah menonton film porno dan saya-pun pernah. Dari menonton film porno inilah awalnya hanya ketagihan nontonnya saja tapi lama-kelamaan mulai jenuh kalo sekedar nonton maka dilakukanlah eksperimen seperti onani dan masturbasi untuk yang melakukan sendiri dan cipokan, cupangan, dan berkelamin untuk yang berpasangan. Gua-pun pernah melakukan onani dan cipokan. Sekarang gua sudah tidak melakukan hal tersebut dan sudah tidak lagi menonton film porno. Gua sadar, melakukan hal tersebut ga ada faedahnya karena gua masih lajang. Gua akan melakukannya lagi nanti ketika sudah menikah dengan seorang wanita. Gua sadar gua orang yang berdosa. Tapi selama ada waktu untuk bertobat dan berubah menjadi prinadi yang lebih baik maka gua menghidari diri gua dari pornografi. Ga cuma gua yang bisa berubah tapi kita semua juga bisa berubah menjadi pribadi yang lebih baik.

Sadarkah kita ketika kita melakukan hubungan seks sebelum pernikahan yang sah itu artinya memposisikan diri kita sama seperti binatang? Karena binatang tak perlu menikah untuk melakukan hubungan seks.


Fenomena maria adalah budaya hamil di luar nikah. Tulisan gua yang ga jelas ini semoga aja bukan sekedar omong kosong, bukan sekedar tulisan di pengisi waktu luang. Dan semoga tulisan gua bisa menjadi bahan pertimbangan bagi kita semua dalam melakukan hubungan seks. Hubungan seks memang kita butuhkan tapi itu ada waktunya. Kapan waktunya? Ketika kita sudah memiliki hubungan pernikahan yang sah dengan lawan jenis.

Minggu, 17 Juli 2016

alasan putus

how is your life? i hope that you still keep in touch with God. yap seperti judulnya kali ini ijinkan gue untuk ngebahas mengenai alasan putus. tak bisa dipungkiri bahwa di setiap keputusan yang kita buat selalu ada resiko dan ada alasannya mengapa kita membuat keputusan tersebut. dalam pacaran pun resikonya adalah putus dan selalu ada alasan mengapa kita memutuskan untuk pacaran. kalo gue ketemua sama temen gue yang pacaran, gue bakal nanya "kapan putus? trus dengan alasan apa putusnya?" bukannya gue PHO (penghancur hubungan orang) tapi gue butuh bukti keseriusan temen gue berpacaran. pacaran itu bukan sekedar selalu bersama pacar tapi jauh dari itu. pacaran itu sebuah hubungan dua orang yang terjalin menjadi satu karakter dalam mempertahankan komitmen mereka dan berjalan seirama untuk menjaga keutuhan komitmen mereka. makanya sebelum pacaran mulai fikirin juga resiko putusnya karena setelah putus ketika kita flashback ke belakang alasan kita memulai pacaran bisa menjadi hal yang bodoh ketika kita putus. gue pernah pacaran sama wanita yang beda agama dengan alasan ga ada yang tau jodoh kita siapa toh tak ada yang tak mungkin di dunia ini kalo gue berjodoh sama wanita tersebut. tapi ketika gue putus, gue yang pernah beralasan seperti itu merasa bahwa alasan gue saat mulai pacaran menjijikan sekali kalo diinget sama mantan gue. pertanyaan gue mengenai kapan putus dan dengan apa alasannya karena gue butuh jawaban yang meyakinkan kalo lu serius dalam hubungan berkomitmen ini. pacar berakhir putus itu biasa. pacaran yang berakhir menjadi suami-istri dalam pernikahan yang sah sampai mati itu baru luar biasa karena ada orang yang pacaran hingga menjadi suami-istri tanpa ada pernikahan yang sah dan itu memalukan sekali.

kata guru SMK gw, pak Syamsiar "sekarang adalah jaman globalisasi dan jaman gombalisasi." gue setuju banget sama statement pak Syam. di jaman gombalisasi ini alasan memutuskan hubungan pacaran sangatlah tak logis bahkan dari semua alasan putus tak pernah ada yang logis. menurut kajian sastra, di setiap karya sastra ada kajian makna implisit dan eksplisit. makna implisit adalah makna tersembunyi dari kalimat dalam karya sastra; jadi, kita harus cari tau banget makna apa yang sebenarnya disampaikan sastrawan sedangkan ekspilit adalah makna yang sebenarnya dari kalimat dalam sebuah karya sastra. masalahnya anak jaman sekarang kalo mutusin pacarnya selalu menggunakan alasan yang sok puitis, sok bijak, atau sok bener padahal kalo ditelaah secara makna eksplisit alasannya ga logis banget. kenapa sih kalian kalo mutusin pacar selalu memberikan alasan implisit? toh juga mantan kalian bakal terima secara lapang dada ya walaupun dada mantan kalian ga seluas lapangan. di postingan ini gue mencoba menjabarkan makna eksplisit dan implisit dari beberapa alasan putus yang populer sekarang ini. maaf sebelumnya, gue mau kalian sebagai pembaca sepakat kalo kalian ibaratnya orang yang diputusin pacar kalian. apa reaksi kalian jika kalian denger alasan putus yang akan gue jabarin. pastinya gue sertain juga reaksi gue, tapi jangan lupa! sebagai orang yang diputusin kita harus punya harga diri. dan inilah alasannya :

1. "kamu berubah! kamu bukan yang aku kenal dulu."
reaksi gue : setelah mendengar kalimat itu gue bakal bilang "ya wajarlah kalo gue ada perubahannya. hehh... udah berapa lama sih lu kenal sama gue? lu kenal gue juga sewaktu gue beranjak dewasa. inget ya! orang tua gue lebih lama kenal gue. mereka kenal gue semenjak gue masih dalam kandungan ibu gue tapi mereka fine ajah ngadepin perubahan gue yang sok bijak, sok dewasa, dan sok pinter. bahkan blom pernah gue denger orang tua gue bilang 'kamu bukan anak yang papa sama mama kenal dulu' gue ga nyangka lu bisa ngomong kaya gitu ke gue. inget ya! lu bukan yang gue kenal dulu." langsung buang muka dan pergi ya walaupun ada rasa sedih gue ga mau nunjukin kesedihan gue ke orang yang mutusin gue.

sebenernya orang yang beralesan seperti itu karena dirinya merasa kecewa sama diri kita yang sekarang. diri kita ga sesuai dengan harapan dia dulu.

2. "aku mau fokus kerja/ kuliah/ sekolah"
reaksi gue untuk yang fokus kerja : gue bakal bilang "jadi selama ini gue cuma jadi pengganggu fokus kerjaan lu? oke fix!"

bahkan ada yang lebih ga logis lagi alesannya "aku mau fokus kerja soalnya aku mau bahagiain orang tuaku"
reaksi gue : "kalo lu kerja, lu ga cuma bahagiain orang tua lu, tapi lu bisa bahagiain gue juga. pasangan mana sih yang ga bangga ngeliat pacarnya bisa bahagiain orang tuanya? jadi gue jadi pacar lu cuma karena lu belom bahagiain orang tua lu? oke. bye maksimal"

reaksi gue untuk orang yang fokus kuliah/sekolah : "oh jadi selama kita pacaran kamu itu males belajar. maaf ya aku udah menjadi alasan kamu untuk males belajar. semoga kamu dapet beasiswa ya setelah putus dari aku."

sebenernya orang yang beralesan seperti ini karena dia ga menemukan tujuan yang dia harapkan dari kita, dan di sisi lain juga mungkin karena ada sesuatu yang menurut dia lebih menjanjikan dari pada kita untuk mencapai tujuan dia pacaran.

3. "kamu terlalu baik buat aku"
reaksi gue : gue langsung sodorin pisau ke lehernya dia, dan bagian runcing pisau tersebut gue tempelin ke lehernya abis itu gue bilang,"kalo aku jahat begini, kamu masih mau mutusin aku?" tapi jangan ditiru di rumah untuk adegan ini. gue ga mengajari pembaca untuk melakukan kejahatan ini sekedar intermezo. #CariAman

sebenernya orang yang beralasan seperti ini adalah orang yang sering manfaatin orang lain tapi karena kita terlalu mudah untuk dimanfaatin sama dia, dan di sisi lain dia juga punya rasa ga tega. jadi orang yang beralasan seperti itu karena dia dilema kalo dia punya rasa ga tega tapi ada kesempatan juga untuk manfaatin.

4. "hubungan kita ga direstuin orang tuaku"
reaksi gue : "oh begitu doang? titip salam ya buat orang tuamu 'selamat udah jadi orang tua yang baik buat anaknya' kamu jangan lupa buat cari pacar yang jauh lebih baik dari aku"

sebenernya orang yang beralasan seperti ini karena dia belom bisa meyakinkan ke orang tuanya kalo kita pasangan yang layak buat dia karena orang tua ngasih restu ke anaknya karena pasangannya bisa ngejaga anaknya seperti yang dilakuin orang tuanya. orang tua punya rasa khawatir ke anak. takut anaknya kenapa-napa; jadi, wajar kalo orang tua belom ngasih restu karena orang tua belom yakin sama kita sebagai pasangan anaknya kalo kita bisa ngejaga anaknya seperti yang mereka lakuin ke anaknya.

5. "kita beda kepercayaan, kita beda agama"
reaksi gue : "kenapa lu pernah mau pacaran sama gue yang beda agama begini? terus selama ini kita pacaran buat apa? buang waktu ajah gitu? atau lu takut dibilang 'ga laku' kalo ga punya pacar jadi pacaran sama yang beda agama dulu buat ngebuktiin kalo lu pernah laku?"

sebenernya orang yang beralesan seperti itu karena dia pengen ngerasain pacaran; jadi, siapa ajah yang ngajak jadian diterima dulu yang penting bisa ngerasain pacaran.